Kisah Pendiri Honda Motors: Sukses Adalah 99 Persen Kegagalan

Posted on

Kisah Pendiri Honda Motors: Sukses Adalah 99 Persen Kegagalan


Apakah pemenang sejati itu? Kita mungkin sangat akrab dengan Honda Motors. Mereka ada di mana-mana, dari mobil hingga sepeda motor.

Tahukah kisah nyata bagaimana  Mr. Soichiro Honda membangun Honda Motors? Seperti kebanyakan negara-negara lain , Jepang dihantam oleh Depresi Besar tahun 1930-an.

Pada 1938, Soichiro Honda masih sekolah, ketika ia memulai sebuah workshopkecil, mengembangkan konsep ring piston. Rencananya adalah untuk ia menjual ide itu untuk Toyota.

Ia bekerja siang dan malam, bahkan tidur di bengkel, selalu percaya dia bisa menyempurnakan desain dan menghasilkan produk yang layak. Ia sudah menikah, bahkan sampai menggadaikan perhiasan istrinya untuk modal kerja.

Dan setelah ia menyelesaikan ring piston itu lalu membawa contoh kerjanya ke Toyota, ia diberitahu bahwa ring itu tidak sesuai dengan standar mereka.

Soichiro kembali ke sekolah dan merasa menderita ketika seorang insinyur menertawakan desainnya. Namun, ia tidak menyerah. Daripada fokus pada kegagalan, ia terus bekerja untuk menggapai tujuannya.

Kemudian, setelah dua tahun lebih perjuangan dan mengulang desainnya, ia  memenangkan kontrak dengan Toyota.

Saat itu pemerintah Jepang sedang bersiap-siap untuk perang. Dengan kontrak di tangan, Soichiro Honda yang dibutuhkan untuk membangun pabrik untuk memasok Toyota, tetapi pasokan bahan bangunan kurang.

Ia tidak berhenti berkarya! Ia menciptakan proses baru pembuatan beton yang memungkinkannya membangun pabrik. Kini, pabrik itu sudah dibangun, dan siap berproduksi.

Namun, pabrik itu dibom dua kali dan baja pun tidak tersedia. Apakah ini akhir dari jalan Honda? Tidak! Ia mulai mengumpulkan kaleng bensin yang dibuang oleh prajurit AS.

“Hadiah dari Presiden Truman,” sebut Honda setiap kali ditanya.

Ini menjadi bahan baku untuk proses membangun kembali pabrik. Namun akhirnya, gempa bumi kembali menghancurkan pabrik itu.

Setelah perang, kekurangan bensin ekstrim memaksa orang untuk berjalan atau menggunakan sepeda. Honda membuat sebuah mesin kecil dan melekat pada sepedanya.

Tetangganya memesan satu, dan meskipun ia mencoba, ia tidak mampu lagi untuk memasok permintaan orang lain yang menginginkannya. Menyerahkah sekarang?

Tidak! Soichiro Honda menulis surat kepada 18.000 pemilik toko sepeda, dan dalam suratnya ia menginspirasi mereka untuk membantunya merevitalisasi Jepang. 5.000 orang meresponnya dan memberinya sedikit modal untuk membangun mesin sepeda mungilnya.

Sayangnya, model pertama terlalu besar, sehingga ia terus mengembangkan dan beradaptasi, sampai akhirnya, mesin kecil “The Super Cub” menjadi kenyataan dan sukses.

Dengan keberhasilannya di Jepang, Honda mulai mengekspor mesin sepeda itu ke Eropa dan Amerika.

Inikah akhir cerita?

Tidak! Pada tahun 1970-an karena ada kekurangan bahan bakar, kali ini di Amerika, dan era otomotif pun beralih ke mobil kecil.

Honda dengan cepat menangkap tren itu. Kini para ahli mendesain mesin kecil, perusahaan pun mulai membuat mobil kecil, lebih kecil daripada yang dilihat orang sebelumnya. Dan ini pun sukses.

Kini, Perusahaan Honda mempekerjakan lebih dari 100 ribu orang di Amerika Serikat dan Jepang, dan merupakan salah satu perusahaan mobil terbesar di dunia.

Honda berhasil karena satu orang membuat keputusan yang benar-benar komitmen, bertindak atasnya, dan membuat penyesuaian terus-menerus. Kegagalan itu hanya tidak perhitungkan sebagai sebuah kemungkinan.

Sumber: intisari.grid.id



sumber: islamidia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *